802.Kakak Kandung

Kejadian tu jadi pada tahun 1995 di rumah Kakak kandung sulung aku. Di rumah Kak aku yang sulung nie cuma anak-anak (masih kecil), Abang ipar, kakak aku #3 dan aku. Kami tinggal serumah kerana aku dan Kak aku yang #3 tumpang sama atas pelawaan Kak aku yang #1 nie. Kami kerja dekat dengan rumah dia tapi lain-lain kilang. Ceritanya berkisarkan kisah benar bagaimana aku nampak Abang ipar aku (suami Kak #1) buat perkara sumbang dengan Kak aku #3 nie.. Biarlah aku gelarkan Kak aku yang #1 sebagai Kak Yah, suaminya Abang Rie dan Kak aku yang #3 nie sebagai Kak Jah.

Kisahnya begini. Pada satu malam aku balik lambat sebab overtime kat kilang. Sampai rumah semua orang dah balik kerja termasuk Kak Jah dan Abang. Rie manakala Kak Yah adalah surirumah sepnuh masa. Kak Jah dijemput dengan motor oleh Abang Rie setiap hari. Maksudnya setiap hari naik motor bersama. Kak Yah aku percaya habis kat Abag Rie dan takkan adik dia nak buat hal dengan suaminya pula. Atas dasar inilah maka terjadinya perkara ini. Oleh kerana letih sangat maka aku terus mandi, sembahyang dan tidur.

Kak Jah dan Abang Rie masih nonton TV di ruang tamu (duduk atas sofa belakang aku sebab aku tidur di ruang tamu.)Aku terlelap tapi terjaga sekitar jam 12 tengah malam sebab nak kencing. Aku hairan kenapa lampu dan TV masih belum ditutup dan bila kutoleh ke belakang Kak Jah dan Abang Rie dah takde. Kak Yah aku tahu dah lama tidurnya. Aku terdetik nak check bilik Kak Jah sebab pintu biliknya terbuka sikit dan aku nampak Abang Rie dalam kelambu bersama Kak Jah (tak buat ap-apa lagi) kononnya nak angkat Along masuk bilik dia (Along adalah anak Abang Rie). Maka aku tak terkejut sangat dan Abang Rie terus keluar dari bilik Kak Jah sambil angkat Along dan pada masa nie aku dah rasa semacam aje tentang kejadian nie. Aku buat tak tau saja. Lepas kencing aku terus tidur..

Hari-hari lepas tu aku start siasat apa yang sebenarnya sedang terjadi antara Kak Jah dengan Abang Rie manakal Abang Rie teruskan projectnya dengan Kak Jah seolah-olah aku tak tau apa-apa. Kak Yah pula lagilah tak tau sebab project hanya berjalan selepas dia nyenyak tidur dengan anaknya. Siasatan aku bermula dengan berpura-pura mandi pada sebelah malam (ketika project hampir masanya).

Abang Rie dengan Kak Jah duduk sembang kat dapur (sebab tu kena pura-pura mandi). Dari bilik mandi aku intai Abang Rie start projectnya (fikirnya ada masa ketika aku mandi). Mulanya hanya sembang sambil pegang-pegang tangan Kak Jah.. Lama sikit lepas tu mula dia raba-raba peha, selak kain, peluk dari belakang dan tahap paling tinggi adalah meramas buah dada Kak Jah. Kak Jah hany diam dan tak melawan sebab seronok dibuat macam tu. Hampir separuh baju Kak Jah dilondehkan supa senang Ang Rie hisap puting buah dada Kak Jah manakala aku pula sedang intai dari dalam bilik mandi.

Air paip terus keluar seolah-olah aku sedang mandi. Seronok pun ada geram pun ada bila benda tu berlaku di depan aku. Agak lama aku buat isyarat seolah-olah dah habis mandi. Cepat-cepat Kak Jah pakai baju dan Ang Rie pula terus ke ruang tamu berpura-pura tengok TV. Habis mandi aku terus tidur dan bila terjaga aku dapati Ang Rie ada dalam kelambu Kak Jah. Dlam tak jelas suasana tu aku dapat agak Abang Rie sedang menjilat alat sulit Kak Jah dan aku tak tahu sampai tahap mana mereka buat sebab aku terdengar Kak jah mengerang.

Salah satu adegan yang begitu menghairahkan berlaku antara Kak Jah. Kak Jah menjadi mangsa Abang Rie yang juga Abang ipar kepada aku dan Kak Jah hanya kerana Kak Jah suka membaca buku berunsur seks. Aku agak sebab inilah Abang Rie boleh memancing Kak Jah. Cover buku Kak Jah semuanya gambar yang menghairahkan walaupun cerita dalam bahasa inggeris. Kak Jah nie pun satu. Suka mandi bogel. Aku sendiri pernah intai Kak Jah mandi di kampung. Patutlah kain basahan dia kering selalu. Dari cerita Kak Jah (setelah diugut aku) tahulah yang Abang Rie dah lama rancang nak hisap madunya dari seawal dia menumpang disitu lagi. Kak Yah tak tahu hubungan terlarang antara suaminya dan dia. Maka berceritalah Kak Jah bagaimana dia bersama Abang Rie menikmati kehangatan seks bersama.

Hari itu adalah hari dimana Kak Yah berada dihospital menunggu masa untuk bersalin. Seminggu lamanya Kak Yah disana tapi masih belum waktu dia melahirkan anaknya. Abang Rie sebenarnya sudah berkeinginan sangat untuk berasmara dengan Kak Jah kerana Kak Jah adalah salah seorang kaka aku yang mampunyai body yang seksi dan bersuara manja. Kak Jah juga seorang yang mudah menyerah bila dirayu. Semasa Kak Jah sedang membasuh kain pada suatu malam, datang Abang Rie kononnya hendak merendam baju kerjanya.

Oleh kerana bilik air sempit maka bergeserlah dengan Kak Jah yang sedang berkemban itu. Saat hendak keluar setelah selesai merendam bajunya, sengaja Abang Rie rapatkan tubuhnya dengan Kak Jah agar terasa kehangatan tubuh Kak Jah. Tapi kali ini Abang Rie tidak terus keluar akan tetapi terus memeluk tubuh Kak Jah dengan penuh bernafsu sekali. Kak Jah pada mulanya terkejut dan menolak diperlakukan begitu tetapi tenaga Abang Rie amat kuat dan tidak terdaya hendak melepaskan diri dari pelukkannya. Setelah puas dirayu Kak jah akhirnya Abang Rie bersuara.

“Jah, apalah gunanya dengan hanya membaca buku sahaja tanpa merasai nikmat yang sebenar. Biarlah Abang berikan kenikmatan itu pada Jah. Hari ini adalah hari yang sesuai sekali. Tiada siapa yang akan mengganggu kita. Cukuplah jika Abang hanya bermain-main dari luar sahaja kerana kakak Jah adalah isteri Abang.”

Kata-kata itulah yang membuatkan Kak Jah terdiam membisu untuk masa yang agak lama. Saat itulah digunakan Abang Rie untuk mengucup bibir Kak Jah semahunya. Kak Jah tidak membalas tetapi dibiarkan saja. Dari kucupan di bibir turun ke bahu sebentar dan ke dada Kak Jah yang sedang berombak kencang menahan gelora yang melanda. Kak Jah benar-benar merelakan semua itu dan berharap ianya berterusan hingga dia benar-benar puas digomol. Abang Rie yang sudah faham akan diri Kak Jah sekarang ini terus memeluk sekuat hati. Kucupan dileher Kak Jah membuatkan dia kegelian dan memalingkan tubuh kearah lain. Abang Rie kini memeluk dari belakang Kak Jah sambil tangannya menanggalkan kain kemban Kak Jah tetapi dipegang Kak Jah dari terlondeh terus.

Dari situlah Abang Rie semakin bernafsu dan meramas buah dada Kak Jah semahunya. Ramasan demi ramasan dibuat tak henti-henti sambil lidahnya menjilat-jilat leher Kak Jah. Tak kurang juga seludangnya yang sedia mengeras ditekankan rapat ke celahan punggung Kak Jah. Mereka benar-benar bersatu ketika itu, dua tubuh melekap selekapnya. Kak Jah merengus keghairahan dalam kenikmatan digomol Abang Rie yang sememangnya berpengalaman.

“Jah, jom kita buat kat bilik, nanti orang nampak pula” rayu Abang Rie.
“Abang.. Jangan sampai dalam ye?”, balas Kak Jah dengan nada bernafsu meminta agar tidak dibenamkan seludang Abang Rie kedalam lurah berahinya.
“Abang janji Jah”, Janji palsu Abang Rie.

Kak Jah yang separuh bogel itu dipimpin sambil berpelukan oleh Abang Rie kedalam bilik Kak Jah. Kak Jah tidak dibaringkan terus tetapi dibiarkan berdiri sementara Abang Rie menanggalkan bajunya serta seluarnya, yang tinggal hanya seluar dalam. Begitu juga Kak Jah hanya kain batiknya dan coli sahaja dilondehkan Abang Rie. Kini kedua tubuh itu bersatu semula bersama kehangatan yang lebih kerana kedu-duanya berbogel Abang Rie terus meramas buah dada Kak Jah seperti di bilik mandi tadi, kali ini lebih ganas dan menghairahkan. Dipalingnya tubuh Kak Jah kearahnya dan dijilat-jilat serata buah dadanya yang tegak menggunung itu. Aku sendiri mengagumi kegebuan dan kegunungan buah dada Kak Jah selama aku mengintai dia mandi di kampung. Kak Jah tiba-tiba dibaringkan oleh Agang Rie diatas katil dan seluar dalam Kak Jah direntap Abang Rie.

“Jangan buat Abang..” pinta Kak Jah takut lurahnya diterokai Abang Rie.
“Jangan takut Jah.. Abang tak buat apa-apa..” kata Abang Rie sambil melondehkan seluar dalamnya pula.

Tubuh Kak Jah yang putih dan gebu itu ditindih oleh Abang Rie seolah-olah hendak membenakan seludangnya. Akan tetapi Abang Rie bijak sekali, dia hanya memeluk sambil menghisap puting buah dada Kak Jah serta tanganya merapatkan pinggangnya ketaman larangan Kak Jah. Perbuatan ini sememangnya menambahkan lagi keghairahan Kak Jah hingga tersekat-sekat pernafasannya menahan keseronokkan. Abang Rie bertindak lebih bernafsu dengan mejilat-jilat alat sulit Kak Jah.

Dibenamkan lidahnya sambil bergerak-gerak didalam alat sulit Kak Jah. Kak Jah mengeliat kenikmatan hingga terangkat tubuhnya hingga langsung menekan lagi kepala Abang Rie serapat yang boleh dicelah kangkangannya. Tiba masanya Abang Rie pula memberikan kenikmatan sebenar pada Kak Jah setelah melihat Kak Jah tidak dapat berkata-kata lagi dek kerana melayani keghairahannya. Abang Rie mengangkangkan kedua-dua kaki Kak Jah seluasnya langsung membenamkankan seludangnya tepat kedalam alat sulit Kak Jah. Ditekannya dalam-dalam sehingga habis dan disorongnya keluar separuh. Kemudiannya dibenamkannya semula. Begitulah aksinya berulang-ulang kali hingga Kak Jah menjerit perlahan penuh kenikmatan.

“Aaahh.. Abang.. Aduh.. Seronoknya Abang Rie.. Aaahh..”

Kini tahulah Kak Jah akan kenikmatan yang dimaksudkan Abang Rie sebentar tadi. Hampir 5 jam mereka beraksi hinggakan Abang Rie mahupun Kak Jah sendiri tidak dapt bangun dek kerana keletihan yang amat sangat. Abang Rie setelah selesai dengan hajatnya terus memeluk dari belakang tubuh Kak Jah sambil seludang masih rapat menekapi punggung Kak Jah yang mengiurkan itu.

E N D



801.Kak Esah Manis

Kak Esah kecil molek, tidak tinggi orangnya. Dalam 5′ sahaja. Namun memiliki tubuh yang mantap dan kental. Dua buah payudara yang sederhana dengan body yang menggiurkan. Punggung yang kental dan lebar. Manakala Bang Hamid, juga sederhana orangnya. Dalam 5’4? yang membolehkan dia menjadi seorang anggota polis. N lebih sedikit tinggi darinya.

N budak nakal itu tetap seperti biasa. Bersikat kemas dengan rambut sedikit panjang sampai ke tengkuk. Terikut-ikut dengan gaya dan stail pop yeh-yeh 60an. Masih tidak suka memakai seluar dalam. Bulu penisnya juga sudah merimbun dan panjang. N masih begelumang dan bergulat dengan macik Timah, Kak Etun, Makcik Anum, makcik Dewi dan Nyonya Teoh. Dari wanita-wanita gersang ini dia melatihkan dirinya untuk menjadi saorang jejaka yang pintar dan mantap dalam bersetubuh. Memperbaiki seni persetubuhan untuk dapat berjuang lama dan menikmati segala kenikmatan seksual seadanya. Kini N, melangkah ke usia 13 tahun. Tubuhnya tetap atletis keraan dia suka olahraga dan menjadi wakil sekolah dan negerinya. Dia pelari pecut sekolah dan mewakili zon serta negeri. Disamping itu minatnya adalah membaca dan menulis.

Satu petang N duduk diberanda lalu lalang berek itu, tepi rumah Kak Esah. Dia duduk di muara pintu. Berpakaian kurung dengan rambutnya terburai ke paras pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati lagu seruling anak gembala dendangan penyanyi pop Jefri Din dari corong radio yang dipasangnya.

“Mana Bang Hamid kak?” tanya ku yang duduk memegang sebuah buku nota.
“Kerja N.. Ke hutan katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu bila balik. Selalunya adalah sebulan macam dulu-dulu..” jawab Kak Esah sambil memilin lengan baju kurungnya.
“Ohh, abah N juga. Kata abah komunis banyak kak.. Takut juga ya,” kata N menyeringai menampakkan gigi putihnya bersusun.
“Yalah.. Risau juga akak,” kata Kak Esah, “Menyusahkan orang aja komunis ni.”
“Tak apa kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai tentangga. Tak lah bongeng dan sunyi,” kata N.

Makcik Timah lalu memimpin dua orang anaknya.

“Ai N, buat apa borak dengan Esah ni?” tanya makcik Timah sedikit mengah, dia baru balik dari membeli belah.

Dia senyum melirik dan N faham sebab baru mengongkeknya tengahari tadi. N juga senyum. Nampak Makcik Timah mencemek bibirnya sambil melirik ke arah Esah. Makcik Timah berlalu dengan anak-anaknya. Aku memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik, bibirnya halus merah merekah. Cakapnya lembut.

“Kau belajar betul-betul N.. Jangan sia-siakan peluang kau itu,” nasihat Kak Esah pada N tentang pelajaran.
“Baik kak, saya usahakan. Kena juga jadi orang sebab adik beradik ramai juga, kesian kat abah..” balas N senyum. “Akak kahwin dengan Bang Hamid atas dasar suka sama suka ke kak?”
“Taklahh.. Pilihan orang tua. Orang tua dia masuk meminang, orang tua akak tima sahaja. Maklumlah akak kandas LCE. Jadi apa pilihan akak, orang tua akak suruh kahwinlah,” jawab Kak Esah, “Sudah setahun lebih kami menikah lom lagi akak ngandung.”

Fikiran N melayang.. Dia senyum sendirian. Kak Esah bangun melangkah ke dapurnya lalu keluar semula membawa dua cawan air teh kosong.

“Minum N,” Kak Esah mempelawa dan dia duduk semula.
“Mekasih kak, buat susah aje..”balas N senyum.
“Akak suka borak dengan kau. Walaupun usia kau muda baru 13 tahun tapi kau nampak matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar pikiran juga,” balas Kak Esah senang.

N teringat.. Teringat ketika N mengintai Bang Hamid menyetubuhi Kak Esah. Game mereka tidak hebat. Tidak adventurous. Biasa jer. Takde jilat menjilat. Bang hamid hanya mengentel puting dan keletit Kak Esah. Kak Esah hanya mengocok batang zakar Bang Hamid yang pendek itu. Bila tegang Bang Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak Esah mengemudikan zakar suaminya masuk ke lubang farajnya. Lepas menghenjut Bang Hamid menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidor. N melihat dari atas siling melalui lubang wayar letrik, Kak Esah masih terjaga. Masih gelisah membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian melihat Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk mendapatkan orgasme. Malam tadi dia mengintai juga, hanya itu sahaja cara persetubuhan mereka berdua suami isteri dan pagi tadi Bang Hamid sudah di arahkan masuk ke hutan untuk mencari komunis.

Namun yang jelas di mata N kini ialah gunung kembar Kak Esah yang mekar. Pepetnya yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu dia jelas nampak masa mengintai dan kini Kak Esah di depannya dengan berbaju kurung. Butuhnya mencanak, dan N mula merasa serba salah dengan sikap penisnya mengeras tidak tentu pasal.

“Masa sekolah ni masa yang bagus N.. Kau mesti berjaya. Tengok akak yang gagal. Akhirnya cepat kahwin dan kena jaga rumahtangga. Tak puas rasanya,” balas Kak Esah menyesali keadaan.
“Akak tak bahagia ke?” tanya N memancing.
“Bukan tak bahagia.. Kan kami baru setahun lebih nikah. Banyak lagi kami berdua nak hadapi N.. Ni lom beranak..” jawab Kak Esah mengeluh.

Tetiba kilat menyambar dan guruh berdentum. Hujan turun dan tempiasnya mula menceceh di beranda berek kami. Cuaca gelap pekat petang itu. Nasib baik Makcik Timah dan anak-anaknya sudah balik dan tak terkandas di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup membuatkan tempias hujan membasahi beranda.

“Isshh.. Mari masuk umah akak N.. Bawa cawan teh kamu tu,” kata Kak Esah yang bangun.

N juga buru-buru bangun sambil mengangkat cawah teh yang baru setengah kuhirup. Aku masuk ke rumahnya dan Kak Etun menutup pintu rumahnya. Kak Etun memandang kepada N yang masih berdiri dan dapat melihat bonjolan di seluar N. Dia senyum dan N kaku sebentar.. Sambil meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh berdentum kilat memancar.. Hujan turun dengan lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai beranda. Demikianlah selalunya.

Dan bila N menghisap puting dan memainkan lidahnya di payudara Kak Esah, desahnya meninggi. Raungnya menjadi. Ngerangnya mengeras. Bila N menyembamkan muka ke gunung kembar itu sambil meramas perlahan dan kuat, Kak esah mengerang dan syahwatnya memancar. Bila N mula mencium batang tengkok dan mengulum telinga, menjilat belakang telinga Kak Esah mengeliat keseronokan.

Kak Esah membawa ke bilik dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel mengangkangkan pehanya. N melihat pepetnya yang tembam. Dapat melihat punggungnya yang bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan kulit Kak Esah yang diidamkannya. Kini dia mengomoli dada Kak Esah. Keras payudara Kak Esah. Keras puting susunya bila dinenen.

“Wahh besar nya butuh kau N.. Besar sungguh. Terkejut akak,” kata Kak Esah memegang batang zakar N dengan jejari dan tapak tangannya yang kecil.

Kini N menyembamkan mukanya ke vagina Kak Esah. Dengan lidahnya dia menguak liang dan lurah di puki yang harum itu. Kak Esah mengeliat dan erangnya kuat kedengaran namu ditutupi oleh bunyi hujan yang kuat turunnya di luar. N mengetel kelentit Kak Esah yang basah dengan hujung lidahnya. Kemudian menghunjamkan lidahnya ke lubang faraj Kak Esah sambil menyedut jus-jus yang ada di lubang itu. Tindakan Kak Esah nampak kaku. Dia hanya memegang dan batang zakar N dan membelainya.

“Sedapp N.. Mana kau belajar buat ni semua. Bang hamid tak pernah buat camni.. Urgghh sedapp N. Jilat kat puki akak.. Buat cam kau buat tadii.. Sedapp. Urghh..” desah dan kata Kak Esah sambil N meneruskan perlakuannya menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup puki Kak esah.

Kak esah mengeliat nikmat. Kakinya menginjal-nginjal dan buntutnya terangkat-angkat. N menghalakan kepala zakarnya ke mulut Kak esah. Kak Esah memalingkan mukaya idak mahu mengulom batang zakar N.

“Cuba kak.. Buat cam jilat ais krim..”kata N sambil meramas payudara Kak Esah.
“Tak biasa.. Akak tak tahu,” balas Kak Esah memegang batang zakar N.
“Cuba kak.. Tentu sedap..” kata N yang meramas payudara Kak Esah dan mengentel puting sambil bediri menghalakan batang penisnya yang sasa ke mulut Kak esah.

Kak Esah menjilat kepala zakar N kemudian perlahan memasukkan zakar N ke dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak Esah mengeluarkan semula.

“Kak macam nak muntah,” kata Kak Esah menjelirkan lidahnya..
“Cuba..” balas N. Kak esah mengulangi perbuatan itu. Kali ini dengan lebih mesa dan lembut. Walaupun zakar N tak masuk habis-hanya sekerat dia sudah memainkan lidahnya di kepala zakar kemudian menjilat zakar itu bagaikan tak kecukupan. Kekerasan zakar N melintang di muka Kak Esah.
“Besarr penis kau N.. Takut akak..”desah Kak Esah.

N senyum. Dia membuat posisi 69. Dia memakan puki Kak Esah membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang sambil Kak Esah mengulom zakar N. Kini N bangun lalu mengagkangkan kaki Kak Esah. Tilam katil itu empok. N mengacukan kepala penisnya ke mulut vagina Kak Esah.

“Boleh ke..” tanya Kak Esah..

Belum habis pertanyaan itu N menyodok dan meradak penisnya ke liang..

“Aduhh.. Aduhh..” desah Kak Esah mngeliat..”Sakitt N..”

N tidak memperdulikan lalu meneruskan henjutan dan pompaannya. Kini Kak Esah yang tadi metasa sakit sudah tidak besuara melankan mengerang dan mendesah, mengeliat dan mengelin ting ke kiri dabn ke kanan. Kini dia mengangkat-angkatkan punggungnya mengikut rentak irama henjutan N. Dia melipat punggung N dengan kedua belah kakinya.. Kini dia pula mengayak punggungnya dengan penis N rapat ditekan berada di dalam farajnya.. Merasakan denyutan dinding vagina Kak sah mencengkam batang zakarnya.

Pacuan dan rodokan N makin kasar.. Kak Esah menerimanya dan dia menjerit-jerit.. Sambil tangannya mencakar-cakar belakang N.. Dia hampir ke kemuncak..

“Ooo.. sedapp.. Bang hamid tak buat cam ni N.. Pandai kau.. Urgghh akak kuar N.. Akak kuar..” dengus Kak Esah dalam jeritan dan erangannya..

N memacu terus.. “Urghh..”

Kak Esah mengecap orgasmenya.. N melepaskan spermanya ke dalam lubang faraj Kak Esah.. Panas dan menyerap..

*****

Semenjak peristiwa manis di dalam rumah Kak Esah sendiri semasa hujan lebat itu, Kak Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang bersetubuh dengan N semasa ketiadaan suaminya. Bila Bang Hamid ada, dia mencari peluang bila Bang hamid keluar rumah untuk bersetubuh dengan N.

“Kau pandai N.. Mana kau belajar semua ini..?” tanya Kak Esah ketika habis mengongkeknya satu petang..

N sengih sahaja,” Reka-reka aja Kak.. Akak sedap dan seronok ker?”

“Ya N.. Baru akak dapat nikmat. Baru akak puas.. Baru akak dapat sampai ke kemuncak.. Butuh kau besar dan panjang, agak akak tak leh tima dalam faraj akak, rupa-rupanya sedapp, boleh dan masuk habis.. Terasa sendat dan ketat.. Bang hamid tak buat cam kau buat. Dia tak jilat tak menghisap semua ni..” tambah Kak Esah senyum mulus memeluk N.

“Janji akak bahagia.. N ada aja.. N suka.. N memang suka kat Kak Esah.. Sedapp..” kata N memegang dan meramas payudara Kak Esah manja.

“Ramai anak dara jadi korban kau nanti..” kata Kak Esah ketawa..
“Mana ada kak.. Tak suke.. Suke orang cam akak.. Sedapp,” balas N mwencium puki Kak Esah dan mengorek lubang puki Kak Esah dengan jari lalu menghisapnya.

Kak Esah mengucup bibir N.. Hujan menggila di luar.. Kak esah meggila disetubuhi N dan menyetubuhi N dua kali.. Kak sah benar-bnar menikmati kepuasan yang amat sangat.. Dalam hujan lebat itu mereka berdua berpeluhan.. Kak Esah, isteri yang baru setahun lebih dinikahi Bang Hamid dan baru menjadi jiran N di berek polis itu, kangen dan asyik serta mahu sahaja bersetubuh dengan N.



800.kak shinta

“Urghh.. Wa.. Ma.. Wa pa.. Uuu. N kasi cepat,” desah Kak Shinta(29th), polis wanita, kawan makcik Dewi yang bertugas di Balai itu, sambil membantu N menarik punggung N supaya menghenjut agar zakar N rapat ke vaginanya. Air yang banyak membuatkan puki Kak Shinta becak.

N mencabut penisnya, menyembamkan mukanya ke vagina Kak Shinta.. Kemudian menjilat dan menghirup air yang membasahi puki Kak Shinta. Kak Shinta terkinjal-kinjal kakinya di angin dengan kangkangan pehanya diluaskan. N terus menjilat clit Kak Shinta kemudian mengulomnya. Kak Shinta menahan sambil mengertap bibir dan giginya.. N menjulurkan lidahnya ke dalam lubang faraj Kak Shinta.. Bederau air keluar dari lubang faraj Kak Shinta mengenai cadar katil Makcik Dewi.

Kak Shinta menggunakan bilik Makcik Dewi yang kebetulan keluar dengan suaminya, untuk bersetubuh dengan N.

“Uuu.. Wa ma.. Uuu wa pa.. Ayo.. Yoo.. Sedapp..,” desah Kak Shinta dalam jeritan-jeritan kecilnya menahan nikmat. Peluh membasahi badannya.

N bangun semula lalu menancapkan batang zakarnya ke dalam lubang faraj Kak Shinta. Merodok dan mengeluarkan batangnya yang keras. Menyorong dan menarik semula sambil melumat bibir Kak Shinta. Meramas buah dada Kask Shinta yang secukup tangan digengam dengan kedua-dua belah tangannya kuat-kuat.

N menghenjut.. Perlahan satu dua tiga, kemudian menghentak kuat-kuat penisnya di dalam puki Kak Shinta. Dinding vagina Kak Shinta menyengat dan mengepit zakar N, lalu memanaskan zakar itu yang garang menjulur keluar dan masuk membuatkan kegelian yang amat sangat kepada N dan Kak Shinta.

“Ayo.. Yo.. Wama.. N.. Akak tak tahnn.. Akak nak kuarr,” jerit Kak Shinta sambil memeluk N kuat-kuat, sedang N terus memacu penisnya, keluar masuk dengan sederhana tekanan dan kuat tekanannya..
“Kak Shinta.. Sedap tak?” tanya N menyeringai sambil meneruskan pompaannya membuatkan dia juga berpeluh-peluh melebihi larian seratus miternya.
“Sedapp.. N kau budak pandai main,” kata Kak Shinta memuji sambil menguatkan cengkaman pada vaginanya.

N mencium tengkok Kak Shinta sambil mengulum telinga Kak Shinta. Ini membuatkan Kak Shinta kegelian dan mengerang kuat. Bunyi erangan itu menaikkan syahwat dan mengeraskan zakar N yang terus mempompa puki Kak Shinta. Kak Shinta adalah satu-satu polis wanita yang masih bujang berkerja di balai itu dan berkawan akrab dengan Makcik Dewi. Dia selalu ke rumah Makcik Dewi sebab mereka sesama berbangsa India. Kak Shinta agak tingi orangnya, buah dadanya 36c hitam keras dan putingnya hitam besar.

Punggung Kak Shinta terangkat-angkat melawan hentakan dan henjutan N. Lidahnya kjap terjulur keluar dari bibirnya yang hitam itu. N mengucup dan mereka bertukar mengulom dan mempermainkan lidah masing-masing dan menikmati bertukar air liur. N meneruskan pompaannya membuatkan Kak Shinta merasa pukinya ngilu dengan air yang membecakkan pukinya

“Uuu.. Ayooyoo.. Sedapp N.. Sedapp.. Ko budak.. Ko pandai main aku,” kata Kak Shinta yang memeluk kemas belakang badan N.
“Ayooyoo.. Aku nak kuarr.. Aku tak tahann.. Kasi kuat hentak lagi NN”

Nafas mereka kasar dan besar. Kerja mereka berdua kuat dan nikmat. Masing-masing mahu memberi kenikmatan kepada pasangan masing-masing.

“Urghh.. Urghh.. Urghh. Urghh”jeritan Kak Shinta kedengaran kuat.

Dia mulai longlai kakinya terjatuh dan N meneruskan pompaan danb henjutannya untuk terus menikmati orgasmenya. Dia memancutkan maninya ke dalam lubang faraj Kak Shinta.

“Akakk.. Sshh.. Huu sedapp. Emutt kak..” jerit N pula mengakhiri henjutanya.. N terkulai longlai menindih tubuh Kak Shinta yang sudah kekenyangan akibat persetubuhan yang sengit itu.

Kak Shinta membersihkan penis N dengan mengulum dan menjilat manis dan manja.

“Ko ni budak tapi pandai main puki. penis ko pun besar juga..” puji Kak Shinta sengih dan N berasa segan.”Patut makcik Dewi sayang dan suke kat ko.. Ko bagi dia puas..”
“Akak puas ke?” tanya N membelai wajah Kak Shinta sambil Kak Shinta mengelap penis N dengan tuala good morning. Mereka masih dalam keadaan bogel.
“Puas.. Ko tengok cadar ni.. Punya banyaknya air akak,” kata Kak Shinta senyum mulus memeras kuat penis N yasng sudah kendur.
N ketawa..,” Bolehlah kita kongkek lagi kak..?”
“Iee.. Ko ni tak puas-puas.. Tak boleh nanti Makcik Dewi balik dengan pakcik Velu susah aku,” kata Kak Shinta lalu bingkas bangun dan memakai towel menutupi tubuhnya yang bogel.

N terus sengih sambil duduk mengeliat dan mendepangkan tangannya. Wahai burungku, kau sunguh beruntung-desus N berbunga senyum.

*****

N seronok dan terasa dia berada di awang-awang. Sahamnya mahal dan berharga. Dia menjadi pilihan dan dia dapat menikmati kasih sayang di atas katil dengan sejumlah kakak dan makcik-makcik yang dahagakan sex di kompleks polis itu. Makcik Rohana-mengunjungi rumah Makcik Anum. Aku menjelau melihatnya berborak-borak dalam ruamh Makcik Anum petang itu. Istri kepada Ketua Balai itu sudah mencecah usia 48th. Orangnya kecil kalau berbanding dengan suaminya, Sarjan Mejar Kosai, yang tinggi dan gemuk pula. Mereka mempunyai dua orang anak gadis yang sudah bekerja dan tidak duduk dengan mereka.

Sebagai isteri Ketua Balai, Makcik Rohana sering mengunjung sahabat dan jiran tetanga bertanya kabar. Riang dan senang tersenyum, wanita ini amatlah ayu. Putih orangnya, masih menjaga rapi tubuhnya. Sering berkebaya menampakkan susuk tubuhnya yang masih mempunyai potongan. Gunung kembarnya dalam 35c dan punggungnya dalam 37, begitulah.

Dia tinggal disebuah bangalo tiga bilik, khas untuk ketua balai di hujung padang agak jauh sedikit dari flat-flat polis. Kawasannya bersih cuma di belakang bangalo sedikit semak dengan lalang dan pokok-pokok. Namun lalang dan pokok-pokok yang merimbun itu meneduhkan rumah bangalonya.

Hari-hari minggu anak-anak gadisnya, Zaleha(25th) dan Ramlah(23thn) akan pulang untuk tinggal dengannya. Anak-anak gadisnya ini bekerja di luar KL dan tidak dapat tinggal bersama melainkan menyewa rumah dengan rakan-rakan mereka di tempat kerja mereka.

N selalu mengintai mereka berdua ini dari atas pokok besar itu. N memang geram akan kedua-duanya sebab wajah dan body mereka, mak oii cukup cun dan menaikkan penis N. Kedua-dua mereka mempunyai ukuran buah dada yang sama besar kira-kira 36b, kulit bersih dan halus dengan bulu pepet yang lebat hitam tak bertrim.

Makcik Rohana Melebarkan kakinya, memegang penis N lalu mengemudikan masuk ke lubang farajnya yang sudah berair. Dia mendesah kecil dan tubuh montknya itu mula menekan.. Kontl N mula masuk sedikit, Mak Cik Rohana memejamkan matanya, dia terasa sedikit ngilu..

“Isshh besar penis kau N..” katanya masih memegang mengemudikan butoh N untuk penuhkan ke lubang farajnya.

Makcik Rohana membuatkan pergerakan itu perlahan. N dengan lahap memicit dan meramas kedua buah payudara makcik Rohana. Kemudian menghisap puting susu Makcik Rohana keras dan menarik-narik dengan bibirnya. Makcik Rohana mengelinjang dan masih tetap menyorongkan penis N ke dalam lubang farajnya. Dia sedar hanya takat itu.. Dia membetulkan kedudukan dan terus menghayun punggungnya supaya vaginanya rapat sampai ke pangkal penis N.

N mengikut gerakan hayunan punggung Makcik Rohana yang mula meemgang bahunya kuat-kuat. Makcik Rohana gemar berada di atas, posisi itu selalu dilakukannya apabila dia bersetubuh dengan suaminya. Suaminya gemok, besar, tinggi orangnya, tapi mempunyai penis yang dempak dan pendek.

Kini Makcik Rohana merasakan sensasi yang lebih ngilu dan geli. penis N panjang dari milik suaminya. Dia merasakan lubang farajnya penuh dan sendat dan penis N seakan-akan kejap tidak bergerak-gerak dalam vaginanya. Vaginanya cuba memberi dan didenyutkan supaya sensasinya dapat dirasakan oleh N.

N menolak, Makcik Rohana menghenyak lalu menghenjut perlahan-lahan, menujahkan penis N ke dalam vaginanya dan menecah ke kawasan ‘g’nya.. Makcik Rohana mula merenggek, muka mendesah mula mengelus mula mengerang.. Kemudianmula merauangg.. N membiarkan penisnya mencanak danb melihat bibir vagina terkeluar dan terke dalam dengan cecair membasahinya.

Makcik Rohana merasakan keseronokan itu. N menghisap puting sambil tangannya mengentel clit makcik Rohana mengikut alunan hentakannya ke penis N. N melihat makcik Rohana asyik, sedap dan seronok menerima penisnya.

“Urghh.. Urghh.. Ko ni budak pandai N.. Kau budak pandai.. Urghh aku nak kuar.. Aku tak tahan..” kata makcik ohana dalam seronok dan birahinya memegang kedua bahu N.

Makcik Rohana memacu menghinggutkan punggungnya menghentak dari atas dan merasakan penis N menujah tepat ke kawasan sensitif di dalam farajnya.

“Aghh.. Aghh.. Sedapp.. Uuu..” desah makcik Rohana sambil mengucup bibir N dan mereka mengulom lidah.

Makcik Rohana mencapai klimaksnya sedangkan penis N masih berdiri tegak dan gagah..

Kini makcik Rohana berada di bawah dan mengangkangkan pehanya, lalu N memasukkan penisnya semuka ke dalam lubang faraj makcik Rohana. N memulakan henjutan padunya.. Dan melihat Makcik Rohana bagaikan orang gila mengelinjang mengeliat ke kiri dan ke kanan menjerit-jerit, mendesah, meraung bagaikan orang tak keruan layaknya.. Nikmat menikmati pemberian anak sekolah yang mempermainkan lubang vaginanya.. Berair-orgasme-berair-orgasme..

“Kau N.. Belum penah makcik rasa nikmat sebegini.. PUASS”kata makcik Rohana memeluk N erat-erat..

*****

Isteri-isteri, kakak-kakak curang menghiasi hidup N di kompleks kepolisian itu.. Tidak keterlaluan dikatakan ramai jiran tetangganya yang tidak kenyang dan idak cukup diberi makan oleh suami masing-masing. N bangga dengan anugerah miliknya yang mampu memberikan kepuasan kepada mereka yang memerlukannya. Dia menikmati dunia yang indah dan dilayan dengan baik sekali.

Mau kenalan wanita sahaja hubungi wirasaujana@yahoo.com

E N D



799.Nani Malaysia

Semuanya berlaku ketika aku bersekolah di Kelang. Tahun itu aku sedang bersiap menduduki peperiksaan SPM. Aku tinggal di asrama. Sememangnya sejak mula aku tinggal di sini, banyak pekara tentang sex yg aku pelajari, dari kawan2, majalah dan buku bacaan.Pernah satu ketika kami lawan melancap di bilik air, siapa tahan paling lama dan pancut paling jauh dia yg menang.Kami semua memang kepala gila ketika itu. Kalau ada kesempatan kami akan ke rumah kawan menonton blue filem. Form 5 aku bergelar senior, dihormati oleh junior dan diminati oleh segelintir peminat ku. Aku adalah salah seorang pengawas di sekolah dan dikira pandai bergaya.

Semenjak form 4 aku telah mula rapat dengan rakan sekelas ku Nani (nama manjanya). Dia adalah seorang gadis yg ceria yg baru saja bertukar dari sekolah lain, dia juga tinggal di asrama. Nani adalah antara girl tercantik di dalam kelas aku dan diasrama. Aku berasa bangga bila digelar sebagai boyfriendnya. Bermata galak, bibir halus dan kecil, kulitnya nan putih licin berbulu roma halus, rambutnya lurus sampai ke bahu dengan ketinggian sederhana bertubuh mantap sesuai dengan ketinggiannya. Sewaktu form 4 dia duduk disebelah ku di barisan kedua dari belakang. Nani sedikit perlahan dalam bidang matematik sedangkan itu adalah subjek favourite aku. Dia sering meminta bantuan ku dan disitu kami mula rapat. Di kelas, aku selalu mencuri2 pandangan kepayudaranya yg selalu terserlah sebab Nani sering membiarkan butang bajukurungnya terbuka. Aku rasa Nani memang tahu yg aku suka memerhati.Ketika mengajarnya math aku akan cuba merapatkan diriku pada Nani supaya dapat merasakan sentuhan kehangatan badannya. Nani tidak menghalang semua itu, dia semakin rapat dan intim dgn ku malah selalu tangan Nani diletakkan diatas peha ku. Masa tu sememangnya aku menjadi keras… terus salah parking. Berakhir zaman enjoy form 4, kami mula tahun form 5 yg mendebarkan (SPM). Aku dan Nani menjadi semakin rapat, kami selalu prep (study) bersama dilibrary dan pada hari minggu di kelas2 kosong di sekolah.

Pada pertengahan tahun aku dapat satu tempat study baru yg lebih privesi. Bilik gerakan ketua pengawas yg terletak di hujung bangunan sekolah bersebelahan stor sukan yg sememangnya sangat sunyi. Sebagai penolong ketua pengawas aku ditugaskan untuk menjaga bilik itu dan memegang kuncinya.Di situ kami ulangkaji, buat latihan dan kerja sekolah bersama. Akhir2 ini Nani dah mula berani memberi ciuman ke pipi ku setiap kali kami habis study bersama.

Tahun ni aku kurangkan perangai gila2 aku. Member2 semua gelar aku mat cintan sejak mula berkepit dgn Nani. Satu hari ketika cuti Deepavali kebanyakan pelajar asrama balik kerumah masing2. Aku dan Nani seperti biasa merancang sessi ulangkaji disitu. Disebabkan tak ramai orang di asrama, kami mulakan sessi seawal jam 8.30pagi sebaik selesai sarapan. Di bilik pengawas kami gunakan meja ketua pengawas dan di depannya ada sofa panjang. Aku memang dah lama memendam rasa pada Nani, tapi tak ada timing baik. Kali ni aku pasti, sebab tak ada orang lain disitu kecuali kami. Jadi aku mulakan dengan mengajak Nani duduk di sofa. Aku buat sessi soal jawab hafal formula adds math. Kalau dia salah dia kena cium pipi aku sekali kalau dia salah 5 kali dia kena cium mulut aku yg sebelum ini belum pernah kami lakukan. Peliknya, Nani setuju dengan cadangan aku… ah kali ni aku pasti mesti dapat. Tentulah aku bagi dia soalan2 yg aku tahu dia tak boleh jawab. Sampai kali ke 5 dia salah jawapan sampailah waktunya. Nani malu, dia suruh aku yg cium mulut dia. Pelahan2 aku rapat kemulutnya, Nani terus memajamkan matanya. Mula dgn sentuhan mulut..hingga hisapan lidah. Nikmat yg sama2 kami rasakan sukar digambarkan. Masa tu Nani semacam tidak mahu melepaskan mulut ku. Tangan ku mula merayap ke payudaranya…dan menyelinap masuk kedalam baju kurungnya. Nani macam tidak sedar permainan tangan ku..tangan ku mula masuk kedalam kainnya. Nani memegang tangan ku seolah2 melarang aku pergi lebih jauh. Aku terus menghisap lidahnya dan bermain2 sekitar tengkuknya. Ketika itu tangan Nani tadi terus memegang kepala ku dan tangan aku menyelinap masuk sehingga menyentuh farajnya…wah dah basah…aku dah semakin keras, dalam kedengaran dengan tidak Nani kata “Jangan..Min, I tak nak sampai ke situ…I tak ready…I masih dara Min”..Namun jari ku terus bergerak bermain2 perlahan seperti yg aku lihat dalm blue filem. Tenyata aku berjaya ‘mencairkan’ Nani… dia seperti mahukan sesuatu…sesekali badannya menjadi keras dan kelangkangnya mengepit kuat jari ku (hari ni baru aku tau dia climax). Batang ku dah tak tertahan kerasnya…mungkin hasil dari pertandingan melancap yg aku sering menangi… aku dapat menahan diriku. Aku terus menanggalkan seluar dalam Nani… aku terus berdiri dan menanggalkan seluarku..Nani sempat menjeling kearah batang ku yg mengeras itu yg pertama kali ia melihatnya… aku berlari kepintu sebentar memastikan telah dikunci…aku selak kain Nani keatas dan menghalakan batang ku ke farajnya yg hangat dan basah itu. Aku ragu2 kerana lubangnya terlampau sempit macam tak kelihatan (tak macam blue film). Namun jari ku telah mengenalpasti kedudukannya tadi…aku tak punya banyak masa… sebelum nani menolak.

Nani dalam keadaan duduk dan aku melutut..ketika itu Nani memegang batang ku seolah2 menghalang aku meneruskannya… aku pantas memeluknya dan menghisap payudaranya…Nani mengeliat. Aku ambil kesempatan keadaan ini utk terus menjunamkan batangku..aku hanya berjaya memasukkan kepalanya sahaja…kerana Nani mengaduh kesakitan
Aku terus mencium2 keseluruhan leher,dada dan mulutnya…ketika Nani hayal.. aku henyak dengan kuat dan “Arggggg…ahhhhh” Nani menahan sakit dan kedua tangannya mencengkam belakang badan ku.Sempit sangat sempit.. Aku terus menghayun perlahan2…. buat pertamakali aku habis selepas tak sampai 10 hayunan (kalau melancap sampai 40 minit)… mungkin terlampau ghairah atau terlampau sempit. Nani menangis.. namun aku memang pandai memujuknya… Sehingga petang kami di bilik itu… 4 kali aku mengulang kaji “biologi” dengan Nani… bermula kali ketiga aku tahan lebih lama dan Nani telah mula merasai nikmatnya. Semenjak aku dan Nani menjadi ketagih…. kami sentiasa mencari kesempatan dibilik pengawas… sehinggalah enam bulan kemudian kami dalam diam ditangkap oleh warden dan dibuang sekolah. Aku mendapat pangkat satu dan Nani pangkat 2. Untuk menutup malu ibubapa Nani mengawinkannya dengan saudara terdekatnya. Dan semenjak itu aku tak pernah jumpa Nani… keayuannya sentiasa segar diingatanku. Yusnani Faizah … maaf atas perkongsian ini. Sehingga kini sudah 6 gadis menyerahkan mahkotanya pada ku…2 cina 4 melayu… namun pembalasan tuhan telah memberikan aku isteri yang telah tiada dara…. dia tidak beritahu namu aku mengetahuinya.



798.Terunaku hilang

Aku punyai tabiat yang pelik sekarang ni .Di rumah aku tak suka pakai seluar pendek ataupun kain pelikat .Di rumah aku lebih senang memakai seluar dalam . Bila pakai seluar pendek terasa rimas semacam je.Kain pelikat pun tak boleh. Balik dari sekolah terus je buka baju ,seluar sekolah ,hanya pakai seluar dalam je. Kalau cuti tu, kalau ada kat rumah satu hari,satu harilah aku hanya pakai spender.Tabiat ku inibermula masa aku tingkatan satu.Naik saja sekolah menengah bapaku belikan aku 6 helai seluar dalam yang berjenama .Bapaku juga mengajarku tentang seks,persetubuhan,melancap semuanya diajarnya.
Untuk pengetahuan.Sampai sekarang ni pun di rumah aku masih pakai seluar dalam . Aku pun hairan kenapa aku sedikit pun tak rasa malu.
Kote ku boleh dikatakan besar juga .Bulu pun banyak.Aku hairan kenapa abangku yang hanya tua setahun dariku tidak bersikap sepertiku.Rakan-rakanku kerap datang kerumah. Kat rumah kalau nafsu aku naik ,aku melancap.Bapaku,emakku,dan abangku yang setahun lebih dariku tahu bila masa nafsu seks aku naik.Sebabnya koteku yang mencack dan besar. Untuk memuaskan nafsuku aku terpaksa  melancap. Suatu hari seppupuku datang ke rumah.Dia tidur di rumahku dua tiga malam. Suatu malam aku terjaga dari tidur kerana hendak membuang air kecil.Untuk ke tandas aku terpaksa melalui bilik sepupuku.
Apabila lalu didepan biliknya aku lihat dia tidur terlentang .Hanya memakai kain batik sahaja .Pintu tidak di kunci. Kainnya yang terselak menampakkan betisnya yang putih melepak.Nafsuku naik. Perlahan-lahan aku menghampirinya.Dia terjaga .Aku pun naik kaku.Tetapi sepupuku itu menyuruhku menutup pinti .Aku tahu maksudnya . Setelah lima minit bersetubuh pintu bilik dibuka .Aku terkejut melihat seseorang yang hanya berkain pelikat masuk .Apabila lampu dibuka aku melihat abangku sedang berdiri dihadapanku. Tiba-tiba abangku memadamkan lampu.Dengan cahay yang samar-samar aku melihat abang ku yang berumur 16 tahun pada masa itu membuka kain pelekatnya dan hanya berseluar dalam .Seluar dalamnya juuga dilucutkan .Abangku tersenyum kepada ku.Aku faham maksudnya.
Dia pun menjalankan kerjanya.Setelah dia kepenatan aku mengalih tugas darinya .Kami bersetubuh dengan sepupuku secara bergilir-gilir.Buat tahan juga abangku.Kulihat batangnya hanya sebesar batang ku.Kami bergelumang dengan dosa sampai pagi.Aku perlu bertaubat dari melakukan perbuatan itu lagi kerana akau ketinggalan dalam pelajaran.



797.Makcik Bibah

Peristiwa ini berlaku pada suatu petang semasa aku mencari kambing bapa aku hilang sekor. Hari itu pun gelap nak hujan semasa aku sampai dibelakang rumah Makcik Bibah hujan pun turun dengan lebatnya. Aku yang tiada pilihan terpaksa berteduh dicucur atap sebelah bilik mandi makcik Bibah.Sebenarnya makcik Bibah ni janda kematian suami. Dia mempunyai dua orang anak, dua dua perempuan dan sedang belajar diuniversiti semasa itu, jadi tinggallah makcik Bibah seorang diri. Dikampung dia dihormati kerana dia seorang pendiam, alim,suka tersenyum dan bertudung bila keluar rumah.

Sedang aku termenung menunggu hujan reda,tiba tiba lampu dibilik mandi makcik Bibah menyala dan cahayanya keluar dari dinding zink yang berlubang lubang.Aku pun melekapkan mata aku dekat salah satu lubang. Aku nampak jelas makcik Bibah berkemban masuk bilik mandi dan terus berbogel. Itulah pertama kali aku melihat perempuan berbogel dan seperti ada kejatan letrik memanaskan tubuh aku bila terlihat tubuh makcik Bibah tampa seuratbenang pun.Takku sangka tubuh makcik Bibah sungguh mengghairahkan walau umurnya sudah 40 lebih, lagi pun makcik Bibah selalu aku lihat berbaju kurung bila diluar rumah.

Makcik Bibah yang tidak sedar aku sedang mengitai, bertenggung dikolah sambil mencukur bulu cipapnya hingga licin. Konek aku tampa disuruh bangun mencanak. Tiba tiba aku lihat makcik Bibah tergesa gesa mencuci cipapnya dan memakai kain dan keluar.Frust juga aku sebab aku belum puas tengguk cipap makcik Bibah yang tembam tu.Terkejut aku bila kolar baju aku ditarik orang dari belakang rupanya makcik Bibah dah sedar ada orang sedang mengitainya. Apalagi sumpah seranah pun keluar sambil tangannya memukul mukul badanku, habis rambut aku ditarik tariknya sebelum aku sempat menjelaskan perkara sebenarnya.Mungkin bila terasa sakit tangannya memukul ditariknya aku kedalam rumahnya.

Didalam rumah sekali lagi aku disumpah seranah aku hanya tunduk saja.Sedih juga aku lihat bila dia menanggis sambil mulutnya tak renti memaki hamun. Bila aku lihat dia dah diam aku cuba menerangkan perkara sebenar. Aku cakap aku bukan sengaja, aku hanya nak tumpang teduh dan aku minta maaf kalau aku salah tapi aku bersumpah aku takda niat nak mengitai.Dia terduduk dikerusi makan,aku beranikan diri menghampiri dia. Sambil melutut aku minta maaf. Tanggisnya berkurang dan mengatakan tidak ada lelaki lain yang dapat melihat tubuhnya melainkan arwah suaminya.Aku berjanji yang aku tidak akan cerita peristiwa itu pada sesiapa.Bila aku tenguk dia diam,dengan ikhlas tanpa niat apa aku offer dia pula melihat tubuh aku.Dia terkejut dan mengatakan aku dah gila. Tapi aku katakan aku ikhlas supaya dia pun dapat melihat aku berbogel dan barulah adil.Dia ketawa,lama dia terdiam.Dengan satu keluhan panjang dia kata baiklah makcik nak tenguk.Aku tanpa niat apa terus menanggal baju dan seluar aku yang basah konek aku pun kecut kesejukan.Aku lihat makcik Bibah melihat aku semacam aja sambil menggetap bibir.Terkejut aku bila makcik Bibah memeluk aku,aku teranggsang apalagi konek akupun mencanak bangun aku balas pelukannya dan dia mengucup bibir aku dalam.

Habis telingga dan tengkuk aku dijilatnya,bila mulut aku terbuka menahan sedap dia memasukkan lidahnya dan menjilat lelangit aku.Mungkin dia dahaga sebab sudah lebih lima tahun suaminya meninggal dunia, habis dada dan perut aku dihisap dijilatnya sebelum mengulum konek aku.Terasa betul sedapnya tak sampai lima minit aku rasa nak terkeluar.Aku ramas rambutnya menahan sedap dan terus menembak air aku dalam mulutnya.Habis air mani aku ditelannya.Aku terjelepuk dilantai kesedapan,makcik Bibah ku lihat menyapu kesan air mani aku dimukanya dengan kain batiknya, kemudian terus menarik aku bangun. Dengan sengaja dia melepaskan kain batiknya dan terus mengucup aku dan memeluk aku kuat kuat,aku terangsang.Dia menarik tangan aku kedalam bilik tidur,tanpa lengah aku pula menyerangnya habis tetek dia aku nyoyot, kemudian makcik Bibah baring dan menolak kepala aku kebawah sambil aku menjilat tubuh dia tanpa henti, sampai dicipapnya dia memegang rambut aku sambil menonyoh nonyoh muka aku kecipapnya. Sambil mengerang dia menyuruh aku menjilat cipap dia.Aku jilat sampai makcik Bibah terangkat punggungnya dan membuak buak air keluar dari cipapnya.Kemudian dia menonggeng dan menyuruh aku menjilatnya sekali lagi, aku pun dalam keadaan khayal terus menjilat dan sasaran aku ialah jubur dia,aku jolok dan korek jubor dia dengan lidah sekali lagi Makcik Bibah mengerang dan airnya keluar.

Dia menelentang semula sambil mengangkang luas dan menarik konek aku yang tegang kedalam cipapnya.Sungguh terasa nikmatnya bila konek aku didalam cipap dia.Aku yang masih berdiri terus menghayun laju,aku lihat makcik Bibah mengerang kuat dan dengan ganas menarik tangan aku hingga tersembam muka aku diteteknya,dia memeluk aku dengan kuat dan aku terasa konek aku panas didalam cipapnya. Makcik Bibah terus kejang dan mengerang.Kemudian dia menonggeng kembali dan aku terus menhayunnya laju sambil jari aku mengulit lubang jubur dia,lagi sekali dia mengejang dan mengerang dan terus meniarap,frust aku bila konek aku tercabut tengah aku nak terkeluar,tanpa buang masa aku tanam balik konek aku,wow sedap sungguh menghayun bila dia meniarap,sambil mengemut gemutkan punggungnya.Aku hayun laju laju hingga terasa nak terkeluar aku tekan kuat kuat dan kami puas sama sama.

Semasa aku menyarung seluar aku makcik Bibah memegang konek aku dan mengatakan aku beruntung kerana memiliki konek yang panjang dan besar.Sebelum kami berpisah aku memeluknya dari belakang sambil memegang cipapnya dan bisik ditelingganya aku nak lagi, dia ketawa dan mengganguk sambil mencium pipi aku dan berkata besuk. Sejak hari itu seminggu mesti sekali kami bersama hingga aku melanjutkan pelajaranku keluar negeri.



796.BERCINTA DENGAN ADIKKU DI ALAM TERBUKA

Aku seorang pria berusia 30 tahun dan sudah menikah, kami sudah menikah empat tahun tapi belum dikaruniai seorang anak
Rumah tangga kami cukup berantakan alias sering berantem terus setiap hari

Belakangan istriku makin sering meninggalkan rumah dengan alasan ingin fokus di karier bisnisnya, dia pergi meninggalkan aku berminggu minggu

Suatu ketika aku ditelpon oleh adik angkatku yang bernama siska, dia berusia 17 tahun, dia mengangap aku kakaknya karena aku sering beri dia wotivasi di saat menghadapi masalah.
walaupun aku chinese dan dia batak, tapi kami merasa seperti saudara kandung
Dia berkulit sawo matang, dan lumayan cantik wajahnya, tinggi badannya 156cm dengan body yang oke banget, bahkan ukuran dadanya sktr 36, tergolong big zise untuk ukuran seusia dia

Dia minta tolong sama aku untuk ditemenin nganter dia buat tugas akhir di daerah perkebunan sawit, aku tidak keberatan sedikitpun untuk mengantar dia, karena aku ingin membantu dia sebaik baiknya

Akhirnya kami menuju ke rumah temanku yang bekerja sebagai mandor sawit, kami naik motor sejauh 40km dari daerah tempat tinggal kami

Dalam perjalanan yang cukup panjang dia berkata kepadaku, ‘ko, aku ngantuk, boleh ga bersandar di punggung koko?’, kontan aja aku jawab “boleh aja’
setelah itu aku baru sadar kalau ini yang pertama kali dia memeluk saya
pada saat tubuhnya ditempel abis ke punggungku, mulai kacau pikiranku, aku merasakan merinding campur nyaman campur senang dan campur kikuk

Aku merasa kedua tonjolan dadanya menekan punggungku, dan dia cuek aja tidur merapat dipunggungku,apalagi setelah masuk area perkebunan yang jalannya cukup ancur, payudaranya terasa sering memukul mukul punggungku.

setelah selesai aku antar kerumah teman, dan dia menyelesaikan tugasnya, kami harus pulang menempuh jalan tanah di tengah kebun sawit sejauh 15km
di tengah perjalanan dia bilang
“ko. aku kebelet pipis, nanti kalau ada semak semak berhenti ya ko”
Aku menjawab ‘oke, tahan dulu ya’

Akhirnya aku berpikir ajak dia aja ke sungai kecil yang terdekat dengan kami, kebetulan saya pernah mancing di sungai itu, kami harus masuk jalan setapak sekitar 3km
akhirnya kami sampai di sungai kecil yang bening airnya dan dangkal airnya, dan ditepi sungai itu ada pasir putih seperti di pantai

setelah melihat sungai itu, timbul hasrat saya ingin mengajak dia mandi bersama,
akhirnya kupancing adiku ‘kamu ga kepanasan sis?, aku lihat kamu kepanasan?
“iya ko rasanya ingin berendam di sungai ini
……langsung aku ON…..
aku beranikan omong ke dia “kita mandi yuk”
What…mandi!! jawabnya
langsung dia pura pura mengalihkan perhatian saya,
“aku pipis dulu ya ko” sambil dia berjalan ke arah ilalang tepi sungai, disaat dia pipis dibalik ilalang aku berpikir, dengan cara apa ya aku bisa ngajak dia bugil bareng aku?
setelah dia selesai pipis dan kembali ke motor
aku langsung bertanya: ‘bolehkah ga aku mandi disini sekarang’
‘boleh aja ko. jawabnya
dia pikir saya ga sampai bugil depan dia

Akhirnya aku lepas baju dan celana panjangku, aku melihat dia seperti kagum melihat tubuhku yang putih, matanya memperhatikan tubuhku tanpa kedip,
sebelum aku plorotin cdku, aku tanya dulu ke dia ‘ aku boleh bugil di depanmu ga?
HAaaa…. ‘terserah koko lah!
akhirnya kunekatin plorotin cdku di depan matanya,
pada saat itu dia memperhatikan ke arah cdku yang kuplorotin
sontak dia berkata “…..WuiiH besar banget punya koko….”
aku merasa senang dan bangga akan ukuran penisku, berarti dia ga jijik terhadap aku n penisku

Aku gandeng tangannya, aku blang ‘ ayo temenin aku mandi’
dia menjawab dengan malu2 ‘ nggak ah ko…nanti ga da yang jaga motor n barang2 kita’ sambil dia melihat ke penisku terus
aku jawab ‘ga papa ini tempat sepi jarang ada orang sampai ke sini.
akhirnya dia bilang ‘ aku malu lepas baju depan koko, tubuhku jelek,’
langsung aku jawab ‘siapa bilang tubuhmu jelek, aku suka lihat bentuk tubuhmu’
dia tersipu malu menatapku, sambil berkata ‘bener koko suka lihat tubuhku?
aku jawab ‘suka banget’, karena aku sudah ga sabaran pengen berbugil ria dengannya
akhirnya dia melepas kaos dan celana panjangnya, aku melihat tubuhnya yang masih terbalut cd dan bra, mulus banget, penisku makin tegang sampai sepanjang 13cm dan berdiameter 4cm,
dia bilang ‘ aku pake cd n bra aja ya ‘ko
“jangan nanti basah, kita pulangnya gimana nanti, ayo lepas aja’ bujukku.
dia masih enggan melepasnya, dan dia berusaha mengalihkan perhatian ;’wuiih penis koko makin besar dan panjang!!
” mau lihat lebih besar lagi ga?
dia menjawab ‘mau’
kalo mau lepas cd dan bramu
akhirnya dia melepas branya dulu,
“woww bagus banget dadamu sis’, kataku
dadanya kencang padat dan putingnya berwarna coklat tua dan cukup besar lingkar putingnya
dia tersipu malu sambil mlorotin cdny, aku menunggu dengan penasaran dan jantung yang berdebar debar, seperti apa jembut dan vaginanya ?
akhirnya aku melihat sekumpulan bulu yang cukup lebat berbentuk segitiga mengecil ke arah belahan vaginanya, sehingga belahan vaginanya bagian bawah terlihat jelas
akhirnya kami berjalan bugil bersama menuju sungai, setelah kami berendam sebentar, aku langsung memeluk dan mencium bibirnya
setelah kucium, dia melihat aku dengan kikuk, akhirnya kucium lagi, kali ini aku nekat masukin lidahku sampai ke dalam mulutnya dan mainin lidahnya
sambil tangan kiriku menopang dia akuremas kedua payudaranya secara bergiliran dengan tangan kananku, dia mulai mendesah.
setelah itu aku mulai mainin klitorisnya, desahannya makin kuat terdengar, aku coba masukin jari tengahku ke liang vaginanya, dia makin terengah dan meremas penisku dengan kuat, kami saling mendesah

sambil jariku masuk ke vaginanya, aku tanya kepadanya ;’Mau ga ini dimasukin sama penisku?
dia menjawab ‘mau banget ko”
akhirny kita bergeser agak ke tepi sungai, aku telentangi dia dia atas pasir putih yang masih tergenang air sungai, aku buka lebar selangkangannya aku jilatin klitorisnya, dia mendesah keras sambil berkata ;’geli ko, tapi enak banget’
aku mulai masukan penisku ke lubang kenikmatannya, pertama dia bilang ‘sudah ko, sakit rasanya’
aku bujuk dia; ‘ga papa, itu biasa kalo pertama kali melakukan, sakitnya sebentar aja, setelah itu enak banget’
akhirnya kucoba memasukan lagi penisku ke vaginanya yang sempit banget, akhirnya kupaksain dan dia sempat teriak kesakitan, tapi setelah itu yang ada hanya desahan nikmat dari kami berdua,
darah perwannya mulai membasahi penisku, aku sogokkan penisku dengan ritme makin cepat kedalam vaginanya, sampai dia terengah engah,
setelah itu kami coba gaya dogy style, terasa ujung penisku menyentuh dinding saluran rahimnya,
“…AAAoooohhh, enak banget ko, rasanya seperti kesetrum enak…”katanya
kami ml dialam terbuka di tengah aliran sungai yang bening banget dan disertai kicauan burung di alam sekitar kita, kami berpikir’ mungkin adam dan hawa dulu sepeti ini ya? he…he…



795.

795.



794.Terlena di Pelukan Ayah Tiri – 4

Dari bagian 3

Kupandang tepat ke wajah bapa tiriku sambil menggeleng. Dicabut pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkangku.

“Sue sudah basah lenjun ni…” usik Uncle Rafie sambil tersenyum.

Farajku kebasahan dek kerana rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak lengah, Uncle Rafie memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi aku terasa kurang selesa.

“Kejap uncle…” rayuku sambil menahan dada tiriku.
“Kenapa Sue?” Uncle Rafie manja sekali melayani anak tirinya ini. Minta apa saja pun pasti dibaginya.
“Lenguh lah uncle…” aku beralih mendekati tebing katil.

Pinggulku diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakiku terjuntai ke bawah sehingga tapak kakiku mencecah ke lantai. Aku menguak luas kelangkangku. Uncle Rafie turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium faraj milikku sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya biji kelentit ku yang memerah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula. Aku menguak kaki luas-luas sambil menguak kelopak mawarku dengan jari tangan kedua belah menunjukkan pintu farajku yang sedikit terbuka.

Slow-slow bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Aku pula membantu dengan menggunakan tangan kiriku. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah bapa tiriku menerjah ke dalam barulah aku melepaskannya. Masa Uncle Rafie mulai mengepam, aku memautkan tanganku ke leher Uncle Rafie. Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat.

Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan berahi, membuatkan aku tak karuan haluan. Kepala cendawan Uncle Rafie juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Uncle Rafie membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke penghujung upacara.

“Uncle… Ooohhh…” aku mulai berkata-kata dalam mimpi nyata.
“Kenapa Sue…” Uncle Rafie merenung rapat matanya ke buah dada ku yang bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
“Cepatlaaa…” ringkas jawapanku.
“Awal lagi sayang…” Uncle Rafie memujuk.
“Sue tak tahan… Uncle… Hemmm”
“Hem?”
“Sue nak sekarang…”
“Sekarang? Takkan cepat sangat?”
“Dahhh… sudah sejaaammm…”
“Tak suka lama?” Uncle Rafie cabut pelirnya lalu mengetuk ke biji kelentit ku untuk mengimbangi rasa sedapnya.
“Nakkk… Tapi nanti buatlah lagiii…”

Uncle Rafie tersenyum.

“Baiklah… Kejap lagi… Ya sayang” Uncle Rafie memasukkan semula pelirnya ke dalam farajku yang begitu mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh bapa tiriku.
“Kita naik atas Uncle…,” aku mengajak bapa tiriku mengesot semula naik ke atas. Pelirnya tercabut semula. Aku naik menelentang menggalas punggungku dengan bantal. Uncle Rafie naik merangkak mencelapak tengah kelangkang.
“Cantik…” puji Uncle Rafie melihat faraj ku. Tapi aku sudah tidak sabar.

Jariku mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling mengghairahkan

“Please hurry… Uncle…” cepat-cepat aku menarik tangan bapa tiriku.

Uncle Rafie itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku. Aku merangkul pinggul Uncle Rafie dengan kakiku seraya memberi bukaan luas dengan jariku supaya batang pelir Uncle Rafie dapat menyelinap dengan mudah.

“Lembut? Kasar?” Tanya Uncle Rafie.

Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil. Sedikit demi sedikit Uncle Rafie memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha ku di atas pehanya, Uncle Rafie mula maju.

“Ahhh!!!” aku mengerang manja menerima kemasukan batang Uncle Rafie.

Liang farajku membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.

“Uncle…” aku memanggilnya lemah.
“Kenapa?” Uncle Rafie berhenti mengasak.
“Sedaaappnyaaa…” aku melepaskan kelopak mawarku bila kelopak cendawan Uncle Rafie sudah ditelan oleh farajku yang tercungak tinggi atas galasan pinggul di bantal.
“Lagi…” seinci lagi masuk, tinggal lima lagi. Aku cuba menahan geli bila Uncle Rafie menggentel biji kelentitku. Aku cuba menahan tangan Uncle Rafie dari meneruskan gentelen itu tetapi Uncle Rafie tetap beraksi bagi menerbitkan segera berahiku.
“Masuklaaah laaagi…” aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka.

Seinci lagi menerjah. Tinggal empat inci lagi untuk memenuhi hajatku.

“Padatnyaaa…” aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari peparangan terancang itu.

Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawan bapa tiriku. Tinggal tiga lagi. Faraj ku terasa semakin lincir.

“Uncle… Sue tak tahan uncle…” aku semakin mengeluh dalam. Keindahan ini tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Uncle Rafie menolak lagi seinci ke dalam membuatkan tinggal lagi dua inci..

Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang pelir bapa tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam farajku. Terasa lebih besar dari yang tadi. Atau sebenarnya aku terasa begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapai dengan Uncle Rafie sekejap lagi bersama-sama bila Uncle Rafie menyemburkan benihnya ke dalam farajku yang turut akan bersama memercikkan benih untuk ditemukan dengan benih Uncle Rafie

“Santak uncle… Dalam lagi…” aku merayu-rayu.
“NAH!!!”

DUPPP!

“Aahhh!!!” Aku seperti orang yang kena hysteria bilabatang pelir bapa tiriku menyantak kuat lubang farajku ytang mengemut kuat.
“Yeaaassshhh!!!”

CLOP! CLOP! CHLUP!

Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Uncle Rafie keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang.

“Laju lagi… Uncle… Laju… Dont give up!!!” aku menjungkit-jungkit pinggulku hendak merasakan santakan yang lebih ganas.
“Sempitnyaaa…” ucap Uncle Rafie tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dariku.

Aku sudah kemaruk sangat!!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan antara aku dan bapa tiriku. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

“Uncle!!!” aku mengejang serta merta.
“Kenapa sayang…?” Uncle Rafie terus mengasak laju macam kereta lumba yang baru kena minyak pelincir baru.
“Cepat uncle… Sue tak tahan… Help me please…” Milah makin tak tentu arah bila Uncle Rafie gigit puting buah dadaku dari sebuah ke sebuah.
“Don’t do this to me!!!” aku menjerit lagi. Agaknya rumah sebelah pun boleh mendengar jeritan kesedapan yang aku nikmati ni..
“Relax…” Uncle Rafie memujuk.
“No.. I can’t… Please uncle… Sue nak sekaranggg!!!” Aku memang sudah tak tentu arah lagi sebab aku sudah bertahan begitu lama.

Aku menahan percikan benihku dari tadi. Aku menahan pancaran berahiku yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir ke pantai berahi yang indah. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian sahaja. Tinggal Uncle Rafie untuk mengemudikan nafsuku ini.

“Uncle… don’t leave me allooonnneee…!!!” Aku menarik-narik kemasukan batang Uncle Rafie sambil merapatkan pehaku supaya laluan Uncle Rafie jadi lebih sempit.

Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka bersama-sama.

“Suuueee…” Uncle Rafie tak tahu hendak laju mana lagi.

Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena. Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan kelinciran.

“Unnncccleee… Sue sudah nak hampir ni…” aku menggentel kelentitku yang kebasahan.
“Sabar Sue… Uncle jugaaa…” Uncle Rafie sudah tak tahan sama terikut-ikutkan berahiku.
“Cepat Uncleee!!!”
“Sssuuueee… !! Sempitnya lubang sue…” Uncle Rafie menindih badanku. Buah dada ku menjadi pelantar kusyen yang empuk di dada uncle Rafie.

Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat pelukannya itu. Aku sendiri sudah mencakar-cakar Uncle Rafie di belakangnya dengan kuku ku yang panjang. Agaknya Uncle Rafie terasa calar dan melukakan. Tapi aku dapat agak Uncle Rafie sudah naik stim.

Uncle Rafie juga semakin sampai. Kami berdua sudah dekat ke penambang. Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

“Suueee…!” kerandut zakar Uncle Rafie berdenyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya.
“Unccllleee!!!” aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat akibat kesepana yang amat sangat.
“Sue… This is it…” Uncle Rafie bisik ke telinga sambil meneran.

Faraj ku mengemut kuat. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih Uncle Rafie memenuhi ruang dan memancut di dalam.

“Sue… Uncle tak pernah rasa pancaran sebegini…” bisiknya ke telingaku.

Aku tersenyum bila dia meluahkan isi hatinya. Aku pula seakan-akan menyedut-nyedut air mani bapa tiriku masuk ke dalam rahimku sesudah bertemu dengan percikan madiku sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani kami berdua… Aku dan bapa tiriku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan keladatan yang sebegitu indah.

“Uncle.. Sedap nya.. You’re great..,”
“Sue pun hebat walaupun this is your first time…” balas Uncle Rafie sambil pelirnya terus kekal keras terendam setelah habis melepaskan saki baki maninya dalam faraj ku. Kalau kena gayanya, aku bakal mengandungkan anak bapa tiriku sendiri yang akan menjadi cucunya.

Walaupun aku bersikap enggan menyerah pada mulanya, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk hatiku, aku lihat Uncle Rafie sangat puas. Kita saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kita. Amat nikmat bagi Sue yang menerima dan jelas juga-amat nikmat baginya yang memberi. Nikmat kita berdua. Untuk kita. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk Uncle Rafie. Seakan-akan tidak mahu melepaskan bapa tiriku.

Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu.. Lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Uncle masih mendakap ku. Uncle balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang uncle masih lagi dalam cipap ku.

Uncle Rafie seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan.

Kita terlena dalam dakapan itu… Berpelukan. Kita masih telanjang. Terkapai.. Terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana aku dapat melakukan hubungan asamara tadi? Uncle Rafie nampak cukup puas bersetubuh dengan Sue! Sue mencapai klimaks orgasma bertalu-talu. Kita benar-benar bersatu..!!

E N D



793.Terlena di Pelukan Ayah Tiri – 3

Dari bagian 2

Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya, uncle Rafie kembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak dalam farajku. Aku menahan kesedapan yang diterima dari uncle Rafie. Aku pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak cendawan uncle Rafie mengembang dan mengucup dalam farajku. Aku kegelian. Bahuku dipegang kuat oleh uncle Rafie, cuba menahan aku daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga untuk melawan pegangannya yang memang kuat itu.

Perbuatan uncle Rafie itu itu membuatkan faraj ku kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku dapat merasa yang uncle Rafie mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut kuat-kuat. Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat melihat wajah hensem uncle Rafie berkerut menahan nikmat yang aku berikan padanya. Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya. Akhirnya tubuhnya turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi. Aku sempat tersenyum melihat uncle Rafie kian lemah dengan perbuatan aku mengemut batangnya. Kemudian aku menutup mataku. Kami mengayuh dengan penuh bertenaga. Aku peluk dpinggangnya dan aku menggerakkan tubuh kami atas bawah agar batangnya tak lari dariku. Nafasku semakin cemas. Tapi, orang berpengalaman seperti uncle Rafie membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih matang dalam menangani situasiku kini. Lalu, biji kelentitku digentel dengan laju dalam keadaaan batangnya masih terendam kuat dan padat dalam lubang farajku yang kian rakus kemutannya.

Tak semena-mena kemudian aku melonjak sedikit. Nafasku terhenti helaan. Kemutku menyepit. Aklu dapat rasa basahnya batangnya uncle Rafie di dalam lubangku. Aku mengetap bibirku. Dahiku berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat ladat. Lama… Hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan sudahnya, gelinjatku tenang semula. Dadaku mulai berombak semula. Nafasku terhela lesu. Dan bibirku tak diketap lagi tapi aku ingin membicarakan sesuatu dengan uncle Rafie. Farajku berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan aku membuka kelopak mataku dengan perasaan malu. Tadi aku menolak, sekarang lain yang jadinya.

“Got it… Honey?” Tanya uncle Rafie.
“Yes honey… I got it… Ooohh…!!! I”m feel so horny…” balasku dengan suaraku yang serak akibat terlalu lama menjerit kesedapan. Kakiku terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.

Tiba-tiba uncle Rafie mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj ku, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini uncle Rafie pula berada terlentang di bawah dan aku duduk di atas. Posisi itu membuatkan batang uncle Rafie makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajku sehingga menganjak pintu rahimku yang berbonggol pejal.

Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku dapat melihat buah dadaku yang subur gebu, perutku yang slim, pinggangku yang ramping, dan semak halus di bawah perutku yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang bapa tiriku ini. Aku sentuh perut uncle Rafie yang berotot pejal itu. Aku usap dengan rahimku masih bersatu dengan batang uncle Rafie yang tajam dan keras itu. Uncle Rafie merenungku dalam. Aku tahu dia begitu kagum dengan keindahan tubuhku yang kini menghadapnya yang sedang berbaring.

“How do you feel rite now?.. If you really want to give up… Terserah lah… Uncle tak ingin memaksa Sue…” katanya perlahan.

Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia. Memang aku amat bahagia sekarang ni. Uncle Rafie memenuhinya dengan perasaan yang tulus ikhlas.

“Kalau Sue tak suka, terserah pada Sue… Uncle tahu Sue memang inginkan perhatian daripada uncle selama ini. Cuma uncle tak berkesempatan bersama dengan Sue… Kalau Sue tak suka, uncle tak layak menghalang kehendak Sue sebab uncle sudah berada di bawah…” Uncle Rafie sengaja mahu menguji emosiku ketika ini.

Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi. Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau berundur dari medan perang ini. Ku lihat, uncle Rafie mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu ku.

Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj ku supaya aku terus merasakan tekanan yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajku. Kelihatan licin kulit batang uncle Rafie itu diselaputi benih ku tadi. Keruh dan lendir. dat yang menikmatkan. Dan aku benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga aku melepaskan batang Uncle Rafie itu dalam keadaan yang begitu berat melepaskan kepala cendawan bapa tirku yang kejang membesar itu. PLOP! Terlepas dari farajku dan aku terus berbaring meniarap dengan kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapa tirku ini.

Uncle Rafie tersenyum. Aku nekad untuk mengharungi malam ini bersamanya. Melihat aku berbaring disebelahnya, uncle Rafie dapat mengagak yang aku telah mengambil keputusan yang nekad berhubung hubungan kami berdua. Aku ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.

Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggulku sehingga mengalir turun ke alur farajku. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi pinggul ku yang keras dan pejal itu. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj ku yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol 7 inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang ku lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul ku yang pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan membiarkannya tanpa bantahan. Uncle Rafie gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah peha ku, ianya kurasa memukul sedikit pintu dubur dan pintu faraj ku secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke alur pinggul ku.

Lama juga uncle Rafie berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku terpejam rapat setiap kali batang pelirnya digesel atas bawah dan memukul duburku dan pintu farajku. Tanpa di suruh, aku tertonggek pinggulku kepada uncle Rafie yang menindih tubuhku. Aku tunjukkan kepadanya rekahan pintu farajku yang sudah basah diminyakkan olehnya tadi dengan baby oil Johnson tadi.

Dengan agak gelojoh, pantas uncle Rafie merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liangku yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan kuat-kuat birai besi katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan bagi membantu uncle Rafie menelan batang nya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam farajku.

Uncle Rafie sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku melonjak ke belakang ke arah uncle Rafie, pada masa sorongan tarik keluar, aku makin menganjak ke arahnya kerana tidak mahu batangnya terkeluar dariku.

Lalu dia memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak ku yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya ketika itu.

“You like it Sue…?” uncle Rafie sengaja mengusik.

Tapi aku tak mampu membalas usikkan itu dan hanya melepaskan keluhan manja anak kecilku yang seakan menagihkan belaian yang lebih merangsangkan dari semua itu.

“Emmm… Emmm… Ooouuhhh…” itu sahaja yang keluar dari bibirku yang basah dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila uncle Rafie santak habis ke dalam, terasa pinggulku yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan uncle Rafie untuk makin mengganas.

Rambutku di tariknya kuat. Aku mengerang. Pinggulku diramasnya. Aku merengek. Pinggulku ditamparnya. Aku mengaduh. Dan kemudian…

“Ahhh ahhh ahh ahh ahh… Eieiikkkhhh…” aku mula mengejang dan menggelinjat sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat menjadikan kemutan farajku jadi sendat dan mengetat menggrip pelir uncle Rafie. Aku berada di kemuncak kedua. Tapi, uncle Rafie masih beraksi selamba.

Sepanjang lima minit aku menikmati orgasm yang panjang tidak berhenti itu, uncle Rafie terus mengepam laju memberikan kepuasan batin kepada ku, kepuasan yang pertama kali aku nikmati dari bapa tiriku sendiri. Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap optimum. Tiada bandingan. Batang pelir uncle Rafie masih basah digenangi kolam ku yang membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan mata air berahi kemuncak indali dari dalam faraj ku.

“Emmm…” nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan keladatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Aku semakin hilang kesabaran ingin merasai benih jantan bapa tiriku walaupun aku tahu akbiat yang bakal aku terima nanti. Aku ingin merasa bagaimana nikmatnya bila benih bapa tiriku bercantum dengan benihku pada masa dan pertemuan yang serupa. Aku ingin bila uncle Rafie terpancut, aku juga terpercik. Aku ingin uncle Rafie kejang, aku juga ingin erang sama. Aku mahu uncle Rafie menggelisah kerana aku juga ingin menggelinjat sama. Tapi aku malu hendak bertanya bila uncle Rafie akan kemuncak bersama-sama denganku.

Perlukah aku berterus terang dengan uncle Rafie kehendakku?Agaknya bagaimana reaksi uncle Rafie bila aku inginkan dia sampai ke kemuncak syahwat bersama-saman denganku. Agak sesudah lega dari klimaks keduanya, uncle Rafie cabut kembali pelirnya. Kali ini aku tak terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Sebab aku tahu aku akan menerimanya lagi.

Perlahan-lahan aku merangkak. Dan kemudian berpaling kepada uncle Rafie yang tersenyum manja kepadaku. Pangkat bapa tiri bagiku, hilang seketika. Aku duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakiku dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Melihat reaksi ku begitu, uncle Rafie faham dengan fesyen ku ini. Dan tanpa banyak kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan aku yang kian memberontak.

“Boleh?” Tanyanya sebelum mengasak masuk.

Aku menggeleng sambil tersenyum penuh makna. Aku pegang batang uncle Rafie lalu ditarik naik ke atas. Uncle Rafie terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua ke mulut ku. Diasaknya perlahan sehingga aku dapat mencapai lidahku yang tajam ke kepala cendawannya.

NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutku. Dan aku menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajku ke batang uncle Rafie. Hmm… Sedap rasanya bila air mani kami berdua dicampur. Tiada lagi perasaan geli untuk menikmati air jus hasil nafsu syahwatku bersama bapa tiriku ini.

“Sedapnya Sue… Emmm… Pandai Sue… Sedut Sue.. sedut kuat sikit…” Uncle Rafie memberikan pujian perangsang kepadaku untuk memberi galakan berterusan yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah kuluman vakum yang ketat itu.
“Mmm… Mmm…” aku tiba-tiba terasa tercekik dan terbelahak bila kepala cendawan itu menutup tekakku sehingga menyukarkanku bernafas tetapi kemudian aku cuba adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulut, mencecah tekak ku. Uncle Rafie mengepam bila tangan ku penat. Bila kepalaku semakin lesu, uncle Rafie mengepam lagi bagi membantuku. Aku hanya perlu sedut vakum. Uncle Rafie cuba usahakan segalanya demiku.

“Mmm…” aku rasa lemas.

Ke bagian 4