535.Pelir Mertua Di Pantat Menantu

Pantat cantik dara melayu kena konek – Esok ialah hari yang berbahagia buat Rohana. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Rohana bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.

Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Rohana mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Dzulkifli, si bakal mertua Rohana sendiri.

Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Rohana pernah diraba oleh Haji Dzulkifli masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Dzulkifli sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Rohana pun sangguplah menumpang kereta itu. Setiba mereka di bandar, Rohana pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Dzulkifli begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Rohana selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.

Haji Dzulkifli memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Rohana dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Rohana juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Rohana pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Dzulkifli menatap keayuan si bakal menantunya itu.

Haji Dzulkifli segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Rohana. “Jom kita minum dulu.” Pelawa bakal mertua Rohana. “Tak nak lah.” Jawab Rohana. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Rohana pun segera mengubah fikiran. “Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni.” Sambung Rohana lagi.
Maka Haji Dzulkifli pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Rohana menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Dzulkifli pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Rohana.
Haji Dzulkifli pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. Air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Rohana. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Dzulkifli tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.

Amat seronok Haji Dzulkifli memerhatikan kebodohan Rohana. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Rohana sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Dzulkifli. “Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu” Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Dzulkifli sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Rohana.

Haji Dzulkifli membukakan pintu kereta. Rohana pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Rohana. “Ishhh….!!! Apa niii…!!! Iiiiee…!!! Jahatnyaaaa….!!!!” Sambut Rohana dengan nada yang cukup benggang.
Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Rohana menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Rohana yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang.
Rohana cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Rohana langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Rohana sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ. Haji Dzulkifli tahu bahawa Rohana tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Dzulkifli menutup pintu yang di sebelah Rohana. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.

Dengan ruang yang cukup selesa Haji Dzulkifli duduk memerhatikan sekujur tubuh Rohana. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Dzulkifli pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Rohana begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Dzulkifli pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu.
“Ummm…. Rohana oooiii….!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!” Dengan nada yang penuh geram Haji Dzulkifli mencetuskan perasaannya. “Kenapa buat macam ni….? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik.” Rohana cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Dzulkifli bertindak ke atas Rohana.

“Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee….!!!” Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Rohana pun perlahan lahan dilurutkan. “Jangan lah….!!! Malu saya.Jangan buat cam ni……. ieeeee…!!! Saya tak nakkkk…..!!! Saya tak nakkkk….!!!” Rohana terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Rohana. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.

“Aduh mak oooiii…!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni.” Haji Dzulkifli pun segera bertindak mengangkat lutut Rohana. “Menyesal sayaaaa…..!!! Kalau tauuuu ……..!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa….!!!” Sambil berselang selikan esak tangis, Rohana meluahkan sesalan. Namun kangkang Rohana tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Rohana dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.

Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Dzulkifli ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Rohana masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Rohana ditambat kemas. Ketika Haji Dzulkifli melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri.
Apabila Rohana mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Rohana tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Rohana juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.

Walau bagaimana pun Rohana berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Rohana sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.

Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Rohana terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Rohana mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.

Rohana tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. “Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni.” Suara Haji Dzulkifli itu amat Rohana kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Dzulkifli masih lagi belum berakhir. Namun Rohana cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.

Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Rohana sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Dzulkifli. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Rohana kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.

“Jangan…!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya….. Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni…..!!!” Sambil meronta ronta, Rohana merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.

“Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?” Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Rohana. Ternganga mulut Rohana menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Dzulkifli hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Rohana terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.

“Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam.” Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Rohana mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu.
Memang kemas tangan Rohana terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Rohana cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Rohana melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu, pipi Rohana memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Rohana terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.

Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Rohana boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Rohana menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.

Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Rohana yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Dzulkifli buas melakari sudut sudut alur pantat Rohana. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Rohana hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.

Haji Dzulkifli bertindak semakin ganas. Zip kain Rohana dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Rohana sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Rohana berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Dzulkifli. Rohana benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.

Tiba tiba Rohana terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Dzulkifli memposisikan diri di belakangnya. Rohana semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. “Tidaaaaak…..!!!! Tolonglah… Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh….. Jangan masuuuuuuk……..!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni…….!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi……” Pujuk rayu Rohana terputus begitu saja kerana Haji Dzulkifli segera mencelah kata.

“Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!” Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Rohana merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Rohana.
“Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee…..!!!!” Sambung Haji Dzulkifli lagi. Kepedihan di bontot Rohana belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Dzulkifli nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Rohana.
Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Rohana. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.

Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Rohana memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. “Aaaaarrrrrrh…..!!! Sakiiiiittt…!!! Toloooonggg…..!!! Ampuuuuunnn…..!!! Cukuuuuuuuup…….!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Rohana. Setampuk pantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Rohana menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.

Lama kelamaan rontaan dan esakan Rohana dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat “tidak rela” nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Rohana juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya.
“Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan. Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat.” Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Rohana, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.

Rohana tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Rohana pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Rohana terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Rohana telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.

Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Rohana menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Rohana dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Rohana merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.

Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Rohana agar Haji Dzulkifli segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Rohana fikirkan. Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Rohana. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.

Hajat yang Rohana pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Dzulkifli dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. “Ummm…. Sedapnyaaaa…!!! Sedapnya pantat kamu niiiii…..!!! Habis dara kamu Rohana ooooiiiii…!!! Ketat betul lubang niiii…..!!! Ishhhhh…. Sedapnyaaaa… Ahhhhh… Ahhhhhh… Eeerrrrr….!!! Tak lih tahan lagi Rohana oooiiiii….!!!”
Rohana amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Rohana semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan.
Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Rohana mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Dzulkifli akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Rohana berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Rohana mula cemas.

“Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti.” Dengan serba merendah diri, Rohana merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Rohana terlalu yakin bahawa benih Haji Dzulkifli akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !

“Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua….. heh heh heh..” Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Dzulkifli. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Rohana begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.

Kehangatan semburann cecair benih, dapat Rohana rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Dzulkifli berpesta di dalam perut Rohana. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri.
Rohana termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Rohana tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Rohana sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa. Bukan setakat itu saja. Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Rohana. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Rohana sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Rohana memikirkan perkara tersebut.

Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, “tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja.” Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Rohana. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Rohana akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.

This entry was posted on Saturday, May 26th, 2012 at 8:31 am and is filed under A501-A600. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

Comments are closed.